[NGOBRAS] Pengalaman Ngobrol Bersama Polantas Di Warungasep


Warungasep – Mulai sekarang saya mau buat segmen khusus buat nampilin postingan seputar pengalaman2 saya mengobrol bersama orang2 yang istimewa,apalagi kalo bukan di NGOBRAS[NGOpi dan ngobrol BeRsama di warungASep] 😀

Setelah kemarin saya buat postingan ngobrol bareng:
– Ngobrol bareng anak klub motor KNC

Nah sekarang saya akan bahas tentang pengalaman saya ngobrol bersama Polisi Lalu-Lintas “POLANTAS”

Polantas,apa yang ada dibenak anda tentang mereka yang berprofesi sebagai yang diberi hak dan kewajiban untuk menegakan hukum di negara kita?
Pasti dan sudah jelas jika sebagian besar masyrakat banyak yang menilai profesi mereka adalah seperti hantu lampu merah yang membuat kita takut,atau seolah mereka itu species binatang buas yang siap menerkam anda ketika berkeliaran dibelantara jalanraya 😀 ,walaupun anda yakin jika anda adalah orang baik dan taat hukum,segitu mengerikankah profesi mereka itu?
Saya pernah posting sebagian tentang mereka di artikel kemarin,nah mungkin setelah anda membaca tulisan ini,anda akan bisa berpikir berbeda.

Baik kita mulai saja ceritanya ya,tapi karena alasan saya belum dapat restu untuk mengumbar kisahnya dari privasi yang bersangkutan,nama saya samarkan saja.

Dahulu saya mempunyai tetangga,berpacaran dengan seorang Polisi,waktu itu masih sebagai Dalmas,hingga akhirnya tetangga saya itu menikah dan mempunyai anak.lalu tetangga saya ini dibawa suaminya,dan tinggal jauh,hingga akhirnya mereka kembali tinggal bertetangga lagi dengan saya.

Sebagai tetangga,keakraban kami terasa nyaman,yang sebelumnya saya merasa segan akan dirinya yang seorang Polisi,tapi ternyata lama kelamaan menjadi terbiasa.
Saya ingat waktu itu motor chipnya itu adalah motor Honda Tiger tahun 98,tiap hari disimpan dirumah saya,karena dirumahnya gk muat di pintunya yang kekecilan.
Kondisi motornya itu tak terurus,tangkinya bocor,boxnya patah bahkan slalu penuh air,karena selalu kehujanan,kickstarternya udah impoten :D,bahkan kalo akinya soak,nah ini nih pengalaman yang tak bisa saya lupakan,tiap pagi kalo mau berangkat saya disuruh dorong bolak balik sampe motornya nyala,aduh 😀 tapi yang membuat saya heran,kok motor itu bandelnya bukan bohong,motornya gk pernah diservis,tapi gkpernah rewel(kec aki soak tadi),pernah saya tanya gini:
“Pak,sudah ganti oli belum nih?”
“wah dah lupa saya kapan terakhir ganti oli,mungkin dah setaun belum ganti”

Pernah saya melihat ia pulang dengan wajah marah,lalu minta minuman dingin ke warungasep,saya tanya:

“ada apa pak?”

“barusan saya nilang orang,dia gak terima,marah2,saya bilang anda sudah melanggar,dia ngeyel,lapor ke kerabatnya yang katanya jendral,ternyata jendral tukang tipu,ya udah,saya buat susah hidup dia,motornya saya bawa ke kantor,coba kalo dia ngomong baik2,bilang maaf pak saya salah,tolong lepasin saya,ini motor punya orang lain,ngomong jujur,ya saya juga punya hati nurani lah,saya lepasin kok yang kayak gitu,capek saya”

Mereka juga manusia biasa,punya hati nurani,gak sekejam yang kita kira,ya walaupun saya jarang melihat ia sholat,tapi mereka itu mempunyai kedisiplinan yang mantap pemirsa,masuk kerja tepat waktu,tak pernah merokok,dan setia sama istri dan keluarga,baik ke semua orang,itulah yang saya pahami.

Tapi sekarang ia sudah pindah rumah lagi,tapi ia sering berkunjung ke warungasep,untuk sekedar jajan pulsa. 😀

Pernahkah anda mendengar berita teroris yang hendak membom pos jaga polantas di Tasikmalaya? 1polisi kena bacok teroris yang tertangkap dan melawan,hingga akhirnya 1teroris tewas kena tembak,beritanya: http://tribunnews.com/nasional/2013/05/14/polantas-tasikmalaya-diserang-anak-buah-wiliam-maksum

nah pada waktu kejadian,adalah benar2 suatu keajaiban untuk polantas tetangga saya ini,berikut ceritanya waktu ia berkunjung ke warungasep:

“pak gimana waktu kejadian teroris depan Yogya dulu,bapa lagi dimana?”

“iya dulu itu,saya lagi jaga di Simpang Lima,nah temen saya yang nembak itu manggil saya ke pos depan Yogya,tapi entah kenapa saya sama teman 1pos suruh tinggal saja,biar dia yang kesana,tapi eh dia yang kena bacok,duh coba bayangin jika saya yang pergi waktu itu,saya yang kena,hahaha”

“wah,beruntung ya pak,terus sekarang gimana pak,trauma gak”

“ah gak juga,udah resiko,lagian sekrang keamanan diperketat,polisi berpakaian preman(intel) juga disebar,jadi ya cukup aman lah buat saya”

Ya begitulah,siapa bilang kerjaan mereka mudah?ternyata penuh resiko,sekali lagi saya dapet kesimpulan,ternyata tak semua yang kita pandang buru itu seperti yang kita bayangkan,betul gk?

Sekian cerita NGOBRAS hari ini,semoga berguna.

39 Comments

  1. menurut ane kalo ada polisi yg busuk itu cuma oknum. tapi herannya kok lebih sering ketemu oknum polisi bejat daripada yg baik….

  2. y emang,,,g smua buruk mas,,tp d mata orang2,,smuanya buruk cz karna kedisiplinan polisi slalu menggunakan senjata ampuh yaitu” UUD” ( Ujung-Ujungnya Duit ) jd bagi sbagian besar org beranggapan salah / bener yg penting UUD nya gede 😀 😀

    • Ya dimindset masyarakat Indonesia rata2 melihat mereka itu berpikir negativ,ada yang menyebut “penampakan” atau “jurig lampu merah” de el el,tapi balik lagi ke diri kita masing2,selama kita merasa benar(dia salah),maka jangan takut,berjuanglah untuk membela hak kita(melawan) 😀

  3. Sakali2 di ajak ngobrol kang polisi2 di jalur trans Sumatera, nu unggal peuting megatan mobil2 truk nu lewat,, jiganamah Ampir 10km sakali ngemel teh, salam tempel ceban tea gening.. paur jadi bibit panyakit we jang anak pamajikan nana di paraban duit kesang batur wae.. ih palias teuink.

    • Wah daerah eta mah atuh berada di jalur ekstrim,hihi… Nya abdi kantos nguping ti supir truk,daerah sumatra mah nya loba begal,jurig(jurig ghaib+jurig nukitu) hahahaha… Wah kedah diliput ku tipiwan eta mah,hihihi 😀

1 Trackback / Pingback

  1. [NGOBRAS] Ngobrol Bersama Mekanik Yang Matanya Buta Sebelah Gara-gara Hal Sepele | WARUNGASEP★★★☆☆

Tulis Komentar anda dibawah ini, Maaf jika tidak terbalas, silakan hubungi kontak fanspage.. Thanks!

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.