[Review] Harga Goreng Ikan Yang Wow…

WARUNGASEP – Tadi malem ditengah hujan gerimis,tiba-tiba perut saya dangdutan keroncongan,nah solusinya saya pun berinisiatif untuk makan,berhubung dirumah cuma ada nasi doang,say harus berikhtiar mencari teman nasi(rice’s friend) ke warungnasi yang menjual rupa2 makanan lauk pauk.

Berhubung kondisi hujan,saya pun gak mau jauh2 mencari,kebetulan didepan Terminal bus ada yang buka sebuah restorant,ah kayaknyagak pantes disebut restorant,karen kondisinya mirip sebuah Warteg,tapi disini disebutnya Warung Nasi khas sunda,nah dilihat dari namanya saya tertarik dan berhenti disana,siapa tahu harganya bersahabat dengan lidah dan kantong orang sunda. 😀

Bermodalkan uang Rp.15.000 begitu pedenya saya,langsung masuk,dan melihat-lihat apa yang terdapat disana,wow ternyata cukup kumplit juga makanannya,nah kebetulan disana ada makanan kesukaan saya Opor Ayam saya milih yang itu,saya juga pilih Goreng Ikan,dan Sayur sop,pas mau bayar,totalnya semuanya sekian…

Wah gaswat permirsa,uangnya gak cukup,wah langsung sirine berbunyi…

Saya pun nyengir dan bertanya,emangnya Opor Ayam berapaan kang? Dia bilang, Opor Ayam 8ribu,goreng Ikan 7000,sayurnya 4ribu…

Busyet dah,opor ayam yang biasanya cuma Rp.5000 disemua warung ini Rp.8000,goreng ikan mujair juga wah dikampung saya “pabalatak” kalo kata orang, tinggal diambil pake gayung,ini harganya segitu,wow… Dah kayak beli di restorant aja dah,padahal cuma beli di warung nasi kecil pinggir jalan…

Padahal kalo saya beli direstoran Padang,uang Rp.6000 cukup buat beli 2telor bulat pake bumbu rendang,atau juga beli Mie Ayam Quazo di Warungasep yang harga 1porsinya Rp.5000juga kenyang.

Mungkin itulah sebabnya begitu merajalelanya Rumah makan Padang di Kota saya,bukan karena makanannya enak,tapi juga harganya yang bersahabat dengan kantong orang pribumi,ironis kan,malah warung nasi yang asli daerah malah gak bersahabat dan kurang dikenal.

Dah,cukup segitu saja,sekarang saya mau tunjukin sesuatu yang saya beli kemarin:


Percaya gak goreng ikan sekicil gitu,ukurannya kurang lebih,1cm X 2cm harganya sama kayak produk ini:

Harga 1bungkus Fried Baby Fish,kalo orang sini bilang “goreng lauk sarebu”,harganya sekitar Rp.5000an isinya sekitar 8 – 10 ekor,berarti harga per ekornya adalah Rp.500.- busyet dah mending beli Bala-bala 😀

beli 1bungkus anak ikan = 1bungkus Tanggo

Jadi maksudnya si Asep nulis artikel kagak penting kayak gini apa?

Maksudnya adalah:

“…Perhatian,jika anda membeli di sebuah Warung Nasi khas Sunda,bertanya dahulu sebelum membeli…”

Artikel gak penting ini dipersembahkan oleh WARUNGASEP

Advertisements

48 Comments

    • Wah murah ya,itulah makanya kalo nemu warung gak kenal,harus tanya2 dulu,hehe kaya temen saya waktu di Jakarta,beli nasi+Lele Goreng+minuman harga 50ribu,busyet gara2 gak tanya dulu harganya 😀 😀

      • Hehee…. Saya juga pernah tuh.. Di blok m .. Makan nasi soto lamongan (waktu itu harga umum 6000 ) sama es campur.. Total 56ribu bray.. Udah gitu ngitungnya pake kalkulator … Sampai saya minta itung ulang 3X saking ngga percayanya… 😀

Tulis Komentar anda dibawah ini, Maaf jika tidak terbalas, silakan hubungi kontak fanspage.. Thanks!

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.