★ NGOBRAS Ngobrol Bersama Seorang Vespaholic di Warungasep ★

Warungasep – Selamat pagi pemirsa, hari minggu yang cerah buat beolahraga joging atau sekedar jalan-jalan keliling komplek sungguh mengasikan jika dilakukan, tapi saya saya harus jaga warungasep nih pemirsa,wew

Teringat semalam percakapan di kopdar dunia maya bersama personil D’Gujubar mendapat inspirasi dari ketua yaitu sang Ghostrider from kalimalang wew…
Ia bercerita tentang tunggangannya yang mungkin kita sudah tahu yaitu motor Vespa Primavera yang ia beri julukan si Azzurro yang ia beli dengan angka nominal yang sangat muahiil bagi kita, entah mengapa ia memilih motor tersebut, mungkin menurut pemikiran saya karena beberapa faktor yang biasanya sering menjadi alasan bagi seorang memilih Vespa sebagai tunggangannya, antaralain:

  • Faktor anti motor Jepang
  • Faktor Ekslusifitas
  • Faktor ikut-ikutan temen
  • Faktor ekonomis
  • Faktor suka motor clasik
  • Faktor keturunan, dan
  • Faktor kecewa sama R25

Nah beberapa faktor diatas cuma pandangan saya saja ya,maaf kalo salah tolong dikoreksi,wew…

Vespa. Apa yang anda ketahui tentang motor ini? Sebuah motor skuter yang mempertahankan desain klasik ditengah era modernisasi, merk motor yang berasal dari benua Eropa menjadikan penunggangnya memiliki ekslusifitas diantara pengguna motor yang didominasi pabrikan jepang, maka dari itu saya sering dengar para penunggang Vespa sering menyebut motor pabrikan Jepang dengan nama “motor jepun“, dan di daerah saya Vespa sering disebut dengan nama “motor kaleng ,mungkin karena body motor vespa yang terbuat dari plat besi yang sekaligus menjadi rangka monokoknya,wew…

Pengalaman ngobrol bersama penunggang Vespa di Warungasep

Saya mempunyai tetangga yang bisa dibilang orang kaya, dirumahnya mobil gk cuma ada 1, motor matic ada sama seperti saya Vario, Vixion milik sodaranya dan sebuah motor Ninja 250FI warna merah, coba anda tebak apa yang menjadi motor favoritnya yang selalu ia pakai?
Sebuah Vespa Excel lansiran tahun 95 yang sudah ia cat ulang menjadi warna hijau yang ekslusif gk ada yang “nyaruaan” serupa,begitulah yang ia bilang.
Saya juga ikut bantu memvariasi motor tersebut,dari mulai pasang batok lampu bulat, list ban warna putih sama body kit eh pa tuh namanya body guard dari logam yang dichrome dipasang dibodi Vespa tersebut.

Saya sempat tanya,kok dia begitu cintanya sama Vespa? Berikut penuturannya yang saya mulai lupa dialognya,jadi saya simpulkan saja.

“Wah motor Vespa kamu masih jalan starternya,mantap”

“ya iya lah,Vespa jadi prioritas buat saya,liat saja kemari habis ganti cat habis 1juta setengah semuanya sama variasi”

“walah,buat Vespa segitu ngeluarin duit, kalo ke warungasep kamu masih ngutang haha..”

“haha ya nanti lah masalah hutang mah,belum gajian… Vespa itu bagaikan batu ali Sep”
sambil nunjukin batu ali nya.

“ohh.. Maksudnya?

“iya batu ali,coba lihat yang pake batu ali,sampe yang harganya jutaan mereka beli?”
menyimak sambil nyalain rokok magnum.

“Vespa juga sama,semakin unik klasik dan ekslusif kita semakin mahal dan tentunya semakin sayang”

“oh kitu”

“Terus juga karena hobi,kalo gak suka sama motornya ya gk mungkin sayang lah,ya seperti batu alai tadi,Asep kan gk suka batu ali kan? Karena gk tahu dan gak kenal,coba kalo Asep suka sama batu ali,berapapun harganya,asal asli pasti Asep beli

“oh jadi Vespa itu batu ali..eh”

“haha.. Terus Vespa itu kita banyak diuntungkan,contoh kalo kita punya Vespa,terus mogok dijalan,coba lihat pengendara Vespa yang lain bakalan bantuin bantu, terus kalo kita di jalan pasti pada nyapa,nyalain klakson dll pokonya solidaritas tinggi”

“oh…”

Beberapa lama setelah obrolan itu,adik saya pun beli Vespa PX kalo gk salah tahun 85 dengan harga Rp.1.500.000 beuh ternyata bener pemirsa,nikmatnya punya Vespa di jalan klakson antar sesama penunggang Vespa saling bunyi, tapi sayangVespa itu pun dijual di ganti sama Thunder, tapi lumayan pernah ngerasaain bagaimana nikmatnya punya Vespa,mantap…

Jadi pengen punya Vespa laginih… Hehe

Advertisements

27 Comments

  1. pernah make vespa 1 tahun
    eh beneran scooterist itu solider sesama pengguna vespa

    dan scootersit itu bisa troubleshot kendaraanya sendiri umumnya

    eh warungasep tuh jualan apa sih?

    • Iya betul mas… Oh Warungasep jualan warung pinggir jalan mas,sama Mie ayam Quazo yang sangat tidak terkenal di Tasikmalaya,hehe… Kapan2 mampir yo mas kalo ke Tasikmalaya

  2. Waks ada sayah disebut sebut… Kekkeke..
    Kalau alasan saya kok pilih vespa ada di artikel blog, kecewa sama R25? Ada sih cuma itu bukan yang dominan…

    Betul mang, vespa scooterist itu empati nya tinggi, lebih tinggi dari ninja owners.. Kalau sesama ninja memang kadang saling ngelakson tp banyak juga yg cuek n malah ngajak balapan wkwkwk…

    Dari sekian lama pake vespa, setiap yg saya klakson pasti balas… Mau yg tua atau yg modern. Walau kadang vespa tua ada yg terkesan ‘malu/minder’ ya apa salahnya kita duluan yang tetot, mereka biasanya bales kok…

    http://kobayogas.com/2014/05/17/kopdar-bersama-vespa-indonesia-online-tertarik-corsa-euy/

  3. sejak bawa sebulan lalu vespa primaveraku dan membedakan dengan vario, xrdie, scoopy yg ada di workshop mmg terasa joyride beda ya om. specially ada perasaan that now u r part of a long iconic history, mirip2 harley ya, “marah gak yg harleyman disamakan vespaman? meski sy tdk pungkiri sportbike itu nikmat benar . salam kreatif dan sembra una vespa, patch your ride at http://www.bordiranku.com

1 Trackback / Pingback

  1. [NGOBRAS] Ngobrol Bersama Mekanik Yang Matanya Buta Sebelah Gara-gara Hal Sepele | WARUNGASEP★★★☆☆

Tulis Komentar anda dibawah ini, Maaf jika tidak terbalas, silakan hubungi kontak fanspage.. Thanks!

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.