Gitarku Ada Yang Naksir

Warungasep – Ceritanya tadi siang Warungasep kedatangan pengunjung, sambil membeli pulsa ia langsung duduk di kursi belakang, mungkin karena melihat sebuah gitar tua yang bersender diatas kursi yang menarik perhatiannya.

Ia pun langsung mencicipi bagaimana rasanya gitar tersebut, beberapa lagu ia nyanyikan walaupun hanya suara kecil yang ia keluarkan, mungkin karena malu soalnya di Warungasep siang tadi banyak juga pengunjungnya. Berhenti sejenak saya perhatikan ia membolak balikan gitar itu, mengintip bagian dalam gitar danterus memperhatikan setiap detail gitar butut yang saya miliki itu.

Asal anda tahu pemirsa, gitar tersebut adalah gitar saya yang ketiga, pernah saya bahas ( disini ) ,gitar yang saya beli secara tak sengaja dari seorang yang habis liburan dari Pantai Pangandaran yang kehabisan ongkos bermaksud pulang ke Jakarta yang pernah saya bahas ( disini )

Walaupun gitar ini istilahnya bekas, tapi tidak masalah buat saya,malahan gitar ini begitu berarti dan menjadi bagian dalam perjalan hidup saya bersamanya sejarah telah tercipta karena dengan gitar tersebut telah membantu saya membuat beberapa karangan lagu, jadi walaubagaimana pun sebutut butunya gitar saya ini, tapi sudah menjadi bagian dari hidup saya,wew terlalu…

Kembali lagi ke orang yang membeli pulsa tadi tak pernah saya duga sebelumnya ternyata dia mengincar gitar butut saya ini pemirsa,berikut dialognya:


“A kalo beli gitar yang murah dimana ya?”

“kalo di Tasik sih biasanya di Toko London atau di Toko Buku AA di Jln HZ Musthafa”

“iya sih dah saya coba,tapi gak ada yang merknya bagus”

“iya kalo yang merknya bagus pasti mahal,coba di depan di studio music yang jual alat band”

“hehe… Kalo gitar punya A Asep dijual gk,saya bayarin deh sekarang”

waduh penawar yang buruk…


“ah masa,gitar jelek gini mau dibeli,disana banyak yang keren?”

“ya biarin lah yang penting gitarnya bagus suaranya dan merknya juga lumayan,Allegro kan?”

“ah gk mau dijual A,gitar butut ini mah,hehe”

“biarin,bagus kok… Yah saya beli ya,berapa harganya,saya bayar sekarang…”

yaelah ini orang ngebet amat kayak yang mau kawin,ngah ngah ngah…


“tetep gak mau dijual ah,saya juga butuh buat pengunjung warung yang nongkrong kalo malem,itu yang satu lagi aja ada kan?”

“ah jelek… Tapi mungkin ada temen A Asep yang mau jual gitar,tapi yang bagus,kalo bisa mah Yamaha atau Allegro,Genta juga boleh,masih suka ngeband kan?”

“haha udah pensiun… Haha,emang kenapa kok kayak yang butuh banget gitar?”

“lagi pengen aja,ngisi waktu luang biar gk boring dirumah,soalnya nyari2 gitar baru di Tasik gak ada yang cocok,gitar baru pada mahal,masih baru tapi udah pada centang,rusak… Jadi kalo A Asep mau jual gitarnya,saya mau banget lah,hoyong anu kieu yeuh gitarna,sok lah sabaraha we pangaosana bade dipeser…”

“tetep moal,alias tidak alias no….”


akhirnya orang tersebut pulang dengan sangat-sangat galau seperti layaknya para pejuang2 MLM yang sering mengimingimingi dan selalu gagal dan kalah tak berhasil membujuk saya… Ngah ngah ngah ngah

Sekian postingan tak bermutu dari saya…

Advertisements

17 Comments

  1. apanya ga bermutu. kalo ini artikel segmen dagelan.ya bermutu laghhhh…. hehe

    yang ga bermutu itu curhat sambil bongkar aib orang lain. nahhhh….. kadang kebablasan aib sendiri… jiahhhh….

    ga elegan curhat uneg uneg tapi hancurin martanat orang lain. apalagi martabat dirinya. kecuali ya mending kalo dia mau ngasih kesimpula dan solusi buat tumpahan pikiran yang sumpek itu. paling ga bisa menasehati diri sendiri. menyemangati diri sendiri.

    yach. dari facebook statusnya dikembangin ke wordpress tanpa ada. ga mutu.

    artikel ga mutu lainnya copas tanpa ijin lalu ketahuan.

    ga mutu selanjutnya kasih judul bagus eh pas dibaca kita didagelin. untung yang didagelin terhibur. impas akhirnya.

    haaaaaa……

Leave a Reply

Your email address will not be published.