Touring Pakai CBR250RR ke Pantai Tanjung Lesung, Begini Rasanya…


Warungasep.net – Akhir pekan kemarin, saya bersama sekitar 22 Blogger dan Vlogger papan atas diajak PT. Astra Honda Motor (AHM) untuk melakukan touring di derah Banten. Tujuan utama diadakannya Touring ini adalah pertama diajak oleh pihak Kepolisian untuk mengkampanyekan keselematan berkendara dijalan sebagai contoh kepada masyakat terutama yang kita lewati saat touring, hal ini juga sesuai kampanye safety riding AHM dengan tagline #CariAman yang mereka galakan saat ini,kedua untuk mempromosikan destinasi wisata di wilayah Provinsi Banten dimana kita diajak ke tempat wisata di Tanjung Lesung Pandeglang.

Dan dalam agenda Touring yang digagas AHM dengan bekerjasama dengan 2 Maindealer Honda Jakarta yaitu Wahana dan Main dealer Honda Banten Mitra Sendang Kamakmuran (MSK) ini menyediakan beragam macam varian sepeda motor Honda untuk kita eksplore sehingga kita bisa berbagi pengalaman bagi pemirsa maupun sebagai masukan kepada pihak AHM soal kelebihan dan kekurangan dari produk yang kita pakai tersebut.

Dari beberapa motor yang disediakan, saya kebagian Honda CBR250RR SE warna merah di hari pertama touring. Wah, seneng banget nih akhirnya bisa merasakan sensasi berkendara jarak jauh bersama sang sport fairing Honda ini, karena sebelumnya belum pernah nih pemirsa, hehe… jadi merupakan satu kesempatan dan akan menjadi pengalaman saya untuk mencoba sensasi motor sport fairing 250cc 2 silindernya Honda ini..

Touring dimulai di Main Dealer MSK yang terletak di Kota Serang, kemudian rombongan bergerak ke daerah Pandeglang. Nah, menuju ke kota tersebut, kita disuguhkan dengan suasana kemacetan jalanan di daerah Baros. Dalam jalan sempit tersebut saya membawa motor sport fairing dengan ergonomi yang seperti yang pemirsa tahu jika motor seharga Rp 63jutaan ini pakai stang underyoke. Pegel? Sudah pasti… Mana ada motor sport fairing dengan ergonomi seperti ini nyaman? hehe.. Tapi definis nyaman ini jangan disamakan dengan skutik yang bisa selonjoran ya, karena walaupun ergonomi yang memang cocoknya dipakai balapan di sirkuit ini juga ternyata gak menyulitkan saya untuk menerobos kemacetan, menyalip celah antara kendaraan berjejer terasa mudah banget, walaupun ini motor 250cc tapi bisa seringan motor sport 150cc, lincah untuk bermanuver dan mudah dibawa untuk menyalip. Dalam kondisi seperti ini dari ke-3 riding mode yang merupakan kelebihan fitur sang RR saya coba pakai mode Comport dan dijalanan normal saya pakai Mode Sport atau standar.

Sampai di Pandeglang kita istirahat dahulu di dealer Honda Pandeglang, artinya kita berhasil melewati jalanan kemacetan. Seanjutnya gimana? Dari Pandeglang kita menuju rintangan selanjutnya, kali ini walaupun kondisi jalanan cukup lengang tapi jalanannya bisa dibilang sempit dan melewati beberapa pasar tradisional. Ritme kecepatan yang diatur oleh RC touring memang normal gak terlalu cepat maupun gak terlalu santai, tapi di beberapa titik kepadatan karena adanya pasar ini terkadang rombongan terpotong oleh beberapa kendaraan atau masyarakat yang menyebarang karena banyak pertigaan juga, saya pun beberapa kali mengejar rombongan karena tertinggal, tapi gak sulit buat CBR ini dibawa stop and go, akselerasinya mantap pemirsa… APalagi saat kita riding, eh tiba-tiba ada motor nyebrang gak pake sein atau tengok belakang, bikin kesel, tapi CBR250RR ini untungnya punya rem yang sangat mumpuni… beberapa kali hard braking, nyaris nabrak tapi hasilnya kinerja Rem cakram 310mm dengan dual piston serta ukuran 240mm single piston di belakang punya si RR dengan kaliper Nissin ini sempurna untuk menghentikan motor dengan aman… walaupun yang saya pakai ini bukan tipe ABS, hehe…

Setelah kita melewati pasar, kita menuju ke dearah Saketi – Menes hingga Labuan dan Panimbang. DI dearah ini kita dibawa ke daerah pegunungan baik tanjakan maupun turunan tapi yang jadi tantangan tersendiri adalah jalannya yang dipenuhi jalanan berlubang. Busyet dah lubang-nya gede-gede lagi, beberapa kali saya kejeblos karena rombongan depan gak memberi aba-aba, cuma bisa bengong aja lihat Honda CRF series yang Blogger lain pakai enak banget dibawa jalanan rusak seperti ini, hajar lubang kayak dibawa dijalan rata aja, hehe… Tapi suspensi Upside down dan suspensi belakang CBR250RR dari Showa ini menurut saya cukup nyaman dan empuk pemirsa, walaupu ngehajar jalanan rusak gini bagian (maaf) bokong gak terlalu sakit, berbeda dengan CBR150R yang saya pakai touring ke Jogja tempo lalu yang terasa keras, dan ternyata CBR 250cc ini joknya terasa empuk juga lebih empuk dari sport Honda lainnya, yang jadi masalah memang ergonominya saja nih yang bikin pegel tangan ,hehe saya sempat berpikir, wah kalo ada versi naked-nya ni si RR pasti bakalan paling enak nih dibawa jarak jauh, hehe…

Tapi di beberapa lokasi juga kita disuguhkan dengan jalanan mulus, apalagi pas kita melewati tikungan naik turun di pegunungan, beuuh ni CBR buatan Karawang ini enak banget dibawa meliuk liuk, handlingnya enak banget gak salah deh kalo motor ini punya tag lin “Total Control”… Gak ada gejala ngebuang, ditambah lagi dengan ban yang masih standar dari IRC Road Winner ini gak ada masalah dibawa miring-miring.

Setelah melewati pegunungan kita menuju daerah yang namanya Panimbang, selepas ini kita disuguhkan trek lurus yang sepenuhnya dari jalanan cor beton, gak ada lobang lah pastinya, Dan disinilah kita bisa mengeksplore topspeed dan performa motor masing-masing, setelah sebelumnya kita dipaksa lewati rintangan berupa kemacetan dan jalanan berliku dan berlubang. Disni saya baru sadar kalo saya belum coba mode sport+ nih pemirsa. Dan memang inilah yang menjadi pembeda dari CBR250RR dengan sport 250cc 2 silinder lainnya. Ketemu lintasan lurus para Blogger mencoba menarik trhrottle penuh dan mencoba performa motor masing-masing… Saya pun mencoba, menyalip rombongan depan, ibaratnya satu kali tarikan saja semua rombongan terlewati, bahkan motor 150cc yang lagi geber topspeed aja bisa dilewati dengan mudah dengan motor DOHC 8 katup 2 silinder yang mengeluarkan tenaga sebesar 38.7PS/12.500 dan torsi 23,3Nm/10.500 ini.

Mang Kobay pun pas kita berhenti sempat berkomentar, “wah mang Asep makin jago aja nih bawa motor, kita disalip terus tadi” ujarnya.. kebetulan saat itu motor CRF250Rally yang dibawa Mang Kobay lagi adu drag bersama mas IWB. Lha, padahal kalo dirasa-rasa saya bawanya biasa aja kayak bawa CBR150R, cuma ya karena performa dari si RR ini aja yang mantap pemirsa. Apalagi pas kita lagi pakai mode sport+, ada motor 150cc ugal-ugalan nyalip, tinggal putar gas aja mudah banget buat nyalip balik mereka. kemudian santai lagi, hehe.. Jadi emang cocok nih motor buat yang gayanya pecicilan, akselerasinya responsif banget di kala kita santai kemudian mau berubah ke gaya pecicilan gampang banget, hehe…

Sayangnya kok baru sadar saya gak merhatiin berapa topspeed yang diraih, wkwkw kebiasaan sih dari dulu saya kalo lagi bawa motor gak pernah merhatiin dasbor speedometer. Cuma yang dirasa ini motor bener-bener diatas ekspektasi sebelumnya, pastinya kencang, handlingnya enak, ringan, lincah dan pengeremannya aman,saya rasa motor 250cc ini udah cukup memenuhi hasrat bagi pecinta kecepatan dijalanan terutama bagi yang mau naik kelas dari motor mainstrem 150cc ke motor sport yang lebih tinggi lagi, tentunya sebagai perjenjangan menuju ke motor cc besar seperti Moge.

Setelah 100Km kita lewati kita berhenti untuk makan siang, akhirnya selesai sudah rasa pegal ini, wkwkw… Tangan terasa kesemutan dan pinggang terasa mau copot, maklum balung tuwo pakdhe, kalo kata lek IWB mah, hehe.. Tapi sebenarnya karena gak terbiasa aja pemirsa, karena jangankan pakai CBR, saya sering bepergian pakai Honda Vario di jarak yang segitu saja merasakan hal yang sama, wkwkwk…

Tapi satu hal yang saya dapat dari motor yang dijual hanya di dealer Wing Honda yang terbatas di beberapa kota besar saja ini, adalah kepuasan mendapatkan performa dan handlingnya. Motor sport fairing yang mungkin pemirsa cari-cari selama ini, misalkan jika pemirsa ingin motor dengan power yang mumpuni yang gak usah modif lagi dengan sparepart peningkat performa yang mahal, atau pemirsa yang menginginkan motor dengan tampilan yang oke, dan gak usah modif lagi dengan peralatan lenong seperti body kit serat fiber, pakai upide down kawe, cover swing arm banana murahan dll yang hasilnya malah menurunkan derajat motornya sendiri.  wkwkw… Honda CBR250RR tinggal pemirsa boyong, dan nikmati saja performa total control dan juga tampangnya yang sudah keren dari pabriknya, gak perlu keluar budget lagi untuk membuatnya sesuai apa yang diinginkan, karena semua yang pemirsa inginkan pada sosok sport 250cc udah ada pada produk sport fairing 250cc 2 silinder Honda ini… Terkecuali mungkin membuat ergonominya jadi nyaman buat jarak jauh, hehe…  Sekian review Honda CBR250RR dari saya, dan semoga berguna..

Baca juga yang menarik lainya :

Kontak Warungasep.net :

  • Email : warungasep@gmail.com
  • Facebook : Warungasep.net
  • Twitter : @Warungasep
  • Instagram : Warungasepnet

Ditulis oleh Warungasep. < a

Advertisements
Advertisements

9 Comments

  1. Kebohongan dalam penulisan #tidak jujur

    1. Capek pegel pakai cbr250rr tapi pakai vario dengan jarak segitu merasakan hal yang sama

    2. Dijual hanya di dealer wing terbatas di beberapa kota besar saja

  2. Heran sama yg masih kekeh tampang-nya keren banget , padahal kelemahan motor ini justru di muka yg lebay kayak modif pinggir jalan.coba ikut kakak-nya yg 1000cc pasti jauh lebih keren

  3. itu serius gak di tilang?
    sepertinya saya melihat plat nomor yang digunakan tidak standar keluaran Korlantas PolRI

Leave a Reply

Your email address will not be published.




This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.