Tes Ride Honda Rebel 500cc, Moge Yang Cocok Buat Pemula dan Suka Desain Clasic Cruiser

Warungasep.net – Berawal postingan saya di Instagram saat mencoba bawa riding Moge baru Honda CMX500 Rebel yang dirilis PT. DAM di Trans Studio Mall Bandung minggu lalu, akhirnya banyak yang bertanya dari mulai berapa harga sang Moge, lalu tanya gimana spesifikasi dan dimana belinya hingga bertanya bagaimana review Honda Rebel, motor gede seharga Rp 147,9jutaan OTR Bandung Jawa Barat ini…

Nah, untuk pertanyaan pertama dan kedua mungkin saya bisa jawab, saya blogger otomtoif gitu loh 😀 , tugas saya ngasih informasi tentang motor baru kepada pemirsa pembaca blog ini, cuma pertanyan ketiga ini yang saya bingung, wlaupun blog ini bertemakan Otomtoif tapi kalo soal Review motor saya justru jarang sekali membahasnya…

Lihat saja, dalam arsip blog saya, setiap motor yang saya tes jarang banget saya bikin artikel review, makanya kalo ada yang tanya gimana review motornya? saya cukup bilang “enak pak, ayo dibeli bisa kredit lho” waduh kamu blogger apa sales wjwjwj… Ya, saya mah emang gitu orangnya, waktu pertama kalinya nyobain aspal Sentul pake GSX-R150 aja, atau nyobail Trail mini Africa Twin si CRF250Rally dibawa naik batang pohon kelapa aja saya gak bikin artikel reviewnya pemirsa, karena apa? Karena saya bukan blogger tukang review, saya mah blogger tukang warung, wjwjwjw 😀 ada yang protes?

Ya, alasannya karena saya ini memang kalo soal Review ini masih kurang banyak wawasan juga pengalaman nih pemirsa, pertama ya karena sangat sedikit sekali jumlah motor yang saya pakai atau saya coba, habis mau gimana lagi saya tinggal bukan dikota besar, juga bukan bikers yang gabung dengan club atau orang-orang yang memang keseharian dengan motor, apalagi mengenai Motor Besar juga tangan yang belum bisa disekolahin tentang bagaimana cara motor yang bener, hehehe…

Tapi sepertinya untuk Honda Rebel yang saya coba kemarin ini kayaknya bisa menjadi pengecualian nih pemirsa, karena saya menemukan sesuatu tentang motor ini yang mungkin menarik untuk diketahui pemirsa, tentang bagaimana impresi duduk diatas motor bergaya Cruiser ini, lalu bagaimana sih rasanya bawa Moge 500cc 2 silinder dalam bentuk motor bobber ini,apakah nyaman? panas gak bawanya karena mesin kena kaki? atau apakah berat waktu di bawa belok? dll.. Untuk itu, yuk kita simak sedikit cerita pengalaman saya bawa salah satu Moge Honda yang juga dijual diberbagai negara dan Indonesia menjadi salah satu negara yang beruntung kebagian jatah import motor yang menurut saya ini motor yang bener-bener keren secara desain untuk sekelas motor clasic cruiser…

Sebenarnya bawa motor Honda Rebel di TSM kemarin adalah untuk kedua kalinya, karena sebelumnya saya sudah pernah bawa motor ini di area tes ride IIMS bulan lalu, namun karena trek yang sempit saya belum dapet feel yang sebenarnya dengan motor ini, sedangkan di TSM kemaren area tesridenya cukup luas pemirsa, area luar samping Mall juga area parkir yang luas menjadi area simulasi jika motor ini dibawa riding dijalanan umum, selain banyak rute belokan, polisi bobo, juga antrian mobil dan motor yang mirip seperti saat kemacetan jalanan, hehe…

Pertama duduk diatas motor ini, pemirsa seakan menaiki motor Cruiser Amerika, Harley Davidson dll, Rangka Truss Frame yang kekar dipadukan dengan tanki yang mendongak keatas menambah kesan motor laki dari motor ini… memang tak hanya desain saja yang mirip, tapi juga desain jok yang dibuat rendah sehingga cocok buat postur orang Indo yang (maaf) pendek-pendek menjadi nyaman ditungangi, ergonomi ridingnya khas seperti motor cruiser pada umumnya, stang yang tinggi juga lebar sehingga terkesan biker arogan kaya geng motor Amerika, wjwjw, cuma bedanya posisi kaki gak selonjoran layaknya motor Harley, tapi sedikit menekuk kebelakang, tapi masih cukup nyaman dan terasa santai banget…

Jika ditanya apakah motor ini berat? Dengan bobot sebesar 190kg ini sebenarnya tidak terlalu  jauh beda dengan berat motor sport 250cc, cuma yang bikin pede bawa motor ini adalah itu tadi jok yang rendah dan posisi riding yang santai membuat orang yang baru pertama kali bawa Moge pun akan terasa enjoy dan aman, dalam artian gak akan takut jatuh saat riding…

Putar kunci kontak yang memang anti mainstream banget posiusinya pemirsa, kuncinyta berada di samping kiri di bawah tangki, nyalakan starter maka akan terdengan suara motor ini, bagaimana suaranya? Ya, jangan harap kayak Harley yang blar-blar ya pemirsa 😀 , atau jangan berpikir motor ini 2 silinder suaranya mirip motor Siboy, hehe… Karena kebetulan Rebel yang saya bawa adalah unit tes ride yang maish standar ting ting maka suara knalpotnya pun masih standar, suaranya gak terlalu cempreng, gak senyap juga, tapi cukup ngebas dan cukup keluar karakter suara motor 500cc-nya…

Masukan gigi dan mulai melaju ditengah keramaian antrean mobil yang mau masuk ke area parkir.. Satu hal yang saya rasakan, ternyata bawa motor Moge sekelas 500cc ini gak terlalu horor banget tuh pemirsa, ya mungkin bagi sebagian orang Moge itu gak bisa dibawa oleh biker pemula, mungkin Rebel ini adalah sebuah pengecualian… Honda CMX500 ini ternyata walaupun memiliki power puncak sebesar 35.2kW @ 8,500rpm  dan torsi 45,8 Nma (Baca lengkapnya di Spesifikasi Honda Rebel )tapi untuk tarikan awal tidak terlalu menghentak pemirsa, terasa lembut banget ketika gas mulai dibejek, tapi bukan berarti lemot atau juga ngeden ya pemirsa… Tenaganya mulai mengisi setelah pemirsa jalan di kecepatan sedang… Jangan tanya juga berapa Topspeednya, karena di area tesride ini tidak memungkinkan untuk melakukan hal itu, hehe.. Tapi memang bisa dibedakan lah antara bawa Moge dengan motor konvensional bisanya, memang terasa banget dari kecepatan 40 sampai 80km/jam mudah banget digali…

Satu yang membuat saya gak nyangka dengan motor ini adalah, ketika dibawa riding ditengah antrean mobil yang sedikit men-simulasikan kemacetan maka akan terasa banget jika motor ini memang enak banget dibawa santai, putar gas sedikit-sedikit, nyalip satu persatu mobil didepan, dan ketika menyalip pun terasa enteng banget buat belok, padahal ini Moge loh pemirsa..

Bagaimana dengan panas mesin? Perlu pemirsa ketahui jika posisi kaki kita saat bawa si Rebel ini, karena saking rampingnya desain motor ini maka mesin 500cc 2 silinder yang lebar pun menjadi menonjol keluar sasis di kiri dan kanan tak heran jika saat riding kaki kita teruatama betis bagian kakan akan terkena langsung pada cover crankcase mesin, apakah panas “ngajeletot“? Ternyata tidak pemirsa.. padahal kipas radiator terus berbunyi mengiung-ngiung.. Tapi gak tau kalo buat riding jarak jauh, hehe… Perpindahan gigi cukup halus, suspensi belakang pun waktu dibawa melintasi Polisi bobo gak terlalu berasa bantingannya, begitu juga dengan tekstur aspal yang berlubang, gak ada masalah.. Apalagi saat belok, ukuran ban depan dan belakang berukuran 130/90-16 dan 150/80-16 membuat motor ini uenaak banget buat merasakan sensasi nikung dengan ergonomi riding motor cruiser… enjoy banget, apalagi jadi pusat perhatian pengunjung mall yang bahkan fotoin aksi kita saat riding, buset dikira artis lagi syuting ank jalanan kali ya, wjwjwjw…

Mencoba 2 Lap dengan jarak trek kurang lebih sekitar 600meter mengelilingi Mall TSM terasa enak banget dan bikin ketagihan.. Dan kesempatan pun tiba lagi saat saya diminta jadi model buat foto-foto para rekan wartawan saat bawa riding sang Rebel, 6 lap pun saya manfaatkan buat lebih intim dengan si Rebel.. Dan rasanya sepertinya gak cukup, wkwkwk jadi pengen lagi dan lagi tuh pemirsa, hehe.. Wah, harus nyoba touring pake motor ini nih pemirsa, semoga lain kali ada kesempatan, hehe…

Nah, sedikit kesimpulan akan motor buatan Honda Thailand ini adalah ini bener-bener moge yang gak nyeremin buat ditunggangi kalangan pemula bahkan buat pengendara yang punya masalah pada tinggi badan, hehe.. Karena 2 factor yaitu motor ini ber-seat height rendah(695 mm ) juga ergonomi riding yang santai, membuat kita pede dan bisa enjoy mengendalikan Big Bike Honda berkapasitas mesin 500cc ini.. Itu mungkin beberapa kelebihan Honda Rebel selain desain juga konsep model yang diusungnya yakni motor Clasic Cruiser yang bergaya modern yang mungkin pemirsa ingin ketahui sebagai pertimbangan membeli salah satu Moge termurah dari Honda ini…

Bagaimana dengan kekurangan Honda Rebel ini pemirsa? Tentu adalah pemirsa… Mungkin beberapa diantaranya yakni desain lampu bulat clasic yang masih bahlom biasa, dalam artian belum LED, hehe.. Speedometer yang walaupun sudah digital tapi kurang lengkap terutama tidak adanya gear indicator, untuk lainny seperti suspensi depan gak upside down juga suspensi belakang ganda mungkin bisa ditolerir karena konsep modelnya sendiri yang bertema motor clasik, namun dengan beberapa perubahan modifikasi bisa menyesuaikan keinginan konsumen nantinya… Dan terakhir mungkin seandainya motor ini ada versi kubikasi mesin yang lebih rendah, seperti misal 250cc jadi Honda Rebel 250cc seperti di Jepang, atau lebih ekstrim lagi ada versi 150cc-nya, beuh tentu hal yang menarik dan dinantikan oleh konsumen di Indonesia terutama yang suka motor dengan desian kejadul-jadulan alias retro, tapi dengan harga non moge dalam artian harga yang lebih bersahabat dengan isi saldo di ATM, hehehe…

Thanks, buat PT. Daya Adicipta Motora selaku Main dealer Motor Honda di Jawa Barat yang telah memberikan kesempatan ngetes motor yang menurut saya cukup exciting banget dan layak untuk dibeli para orang berduit, apalagi buat biker pemula yang kepengen Moge yang lebih bersahabat dan nyaman dikendarai.. semoga berguna…

Baca juga yang menarik lainya :

Ditulis oleh Warungasep.

Kontak Warungasep.net :

Posted from WordPress for Kalkulator< a

4 Comments
    • warungasep Reply
    • warungasep Reply

Komen Gratis !