Para Siswa “Calon Pembalap Motogp” AHRS 2019 Belajar Balap di Sirkuit Peusar Tasikmalaya

Warungasep.net – Siapa yang gak kenal Gerry Salim? Atau Mario SA atau juga Andi Gilang? Nah, buat yang belum tahu para pembalap muda Indonesia yang berkiprah di ajang balap kelas Dunia tersebut adalah jebolan sekolah balap AHRS atau Astra Honda Racing School tingkatan awal. Dan tahukah pemirsa, jika sekolah balap milik Honda ini kini sudah memasuki tahun ke-9 (baca infonya : Calon Pembalap Masa Depan, Inilah 15 Murid Astra Honda Racing School (AHRS) 2019 ) . Dan sekolah balap Honda ini kini sudah mulai berjalan dan menjaring beberapa pembalap belia yang tentunya terus diasah kemampuan balapnya . Dan baru-baru ini, tepat tanggal 7-9 Agustus 2019 kemarin para siswa “calon pembalap Motogp” AHRS ini berangkat ke sirkuit Bukit Peusar di Tasikmalaya, Jawa Barat untuk mengikuti pembinaan balap lanjutan setelah sebelumnya menimba ilmu di lintasan sirkuit Gerry-Mang, Subang. Kegiatan yang diinisiasi oleh PT Astra Honda Motor (AHM) ini menjadi salah satu perwujudan komitmen dalam melakukan pembinaan berjenjang di dunia balap.

Pada sesi kelas sebelumnya di sirkuit Gerry-Mang, Subang, para siswa AHRS fokus pada memacu motor balap Honda NSF100 dan mempelajari dasar teknik balap seperti cara memilih racing line, teknik menikung, teknik mengerem dan materi dasar balap lainnya. Pada sesi kedua dari kelas AHRS ini, pembelajaran teknis yang diberikan difokuskan pada pengetahuan dasar untuk mempelajari karakter sirkuit yang baru ditemui dan cara penyesuaian berkendara untuk mendapatkan catatan waktu yang lebih baik.

Perlu pemirsa ketahui jika Honda NSF100 digunakan sebagai motor dengan spesifikasi balap untuk tahap dasar. Selanjutnya, menggunakan Honda NSF250R untuk level penjenjangan lebih tinggi, dan Honda CBR150R untuk mewakili sepeda motor produksi massal. Dan Honda NSF100 ini mampu memberikan pelatihan berkendara yang hampir sama dengan motor prototipe pada MotoGP. Beberapa pebalap top dunia pun memulai karir balap mereka lewat Honda NSF100, seperti Marc Marquez, Dani Pedrosa, Fabio Di Giannantonio, Kazuki Masaki, sampai Kaito Toba.

Fokus pada pelatihan sesi dua bertujuan untuk mempersiapkan siswa AHRS menjadi pebalap profesional yang sering menjumpai sirkuit baru dalam kompetisi balap dan mengharuskan mereka beradaptasi dengan cepat untuk mendapatkan podium.

Selain materi-materi teknis, siswa AHRS juga mendapatkan pembelajaran berharga terkait materi non-teknis yang akan melatih mental para pebalap belia ini. Sebelumnya, para peserta didik telah diajarkan mengenai bagaimana cara berkomunikasi dan berbicara di hadapan publik. Di sesi kedua ini, pebalap dilatih mental kedisiplinan yang harus dimiliki seorang pebalap profesional. Mereka juga diajarkan untuk memiliki rasa tanggung jawab terhadap motor yang mereka gunakan.

“Saya sangat senang dapat mengikuti Astra Honda Racing School ini. Selain meningkatkan pengalaman balap, saya juga dapat menambah banyak ilmu yang tidak ditemukan di tempat lain. Terima kasih atas kesempatan yang telah diberikan kepada saya. Saya akan manfaatkan kesempatan ini sebaik mungkin untuk raih cita-cita saya di dunia balap,” ujar Veda Ega Pratama, siswa didik AHRS asal Wonosari, Yogyakarta yang berusia 11 tahun.

Selama proses pembelajaran, para siswa AHRS mendapat pengawasan langsung dari mantan pebalap yang sudah lama berkiprah dan berprestasi di dunia balap, yakni Wawan Hermawan, Sudarmono dan juga Hokky Krisdianto yang tahun ini dipercaya sebagai instruktur.

“Kami berharap para peserta didik kami dapat mengembangkan diri mereka di AHRS hingga titik potensi maksimal yang mereka miliki. Secara umum para peserta didik sudah memiliki kompetensi teknis dalam memacu motor balap di lintasan, tetapi di AHRS kami melatih lebih dari itu. Mental yang kuat juga diperlukan oleh seorang pebalap, juga kedisiplinan, tanggung jawab juga perilaku yang baik,” ujar Wawan Hermawan.

Deputy GM Marketing Planning and Analysis Division AHM Andy Wijaya mengatakan selain sirkuit dan motor yang digunakan dalam kelas AHRS, materi yang diajarkan juga menjadi fokus utama AHM untuk melatih bibit-bibit pebalap muda yang nantinya diharapkan dapat mengharumkan nama bangsa di dunia balap nasional dan internasional.

”AHM konsisten berkontribusi di dunia balap melalui pembinaan berjenjang menyeluruh baik pada level regional, nasional maupun ajang kelas dunia. Materi-materi teknis dan non-teknis yang diajarkan oleh para pelatih handal AHRS memastikan bibit-bibit potensi balap peserta didik dapat berkembang dengan baik, didukung dengan mental juara, hingga nantinya terjun di dunia balap sebenarnya untuk mengharumkan nama bangsa,” ujar Andy Wijaya.

Baca juga yang unik lainnya :

Kontak Warungasep.net :

Email : warungasep@gmail.com

Facebook : Warungasep.net

Twitter : @Warungasep

Instagram : Warungasepnet
Ditulis oleh Warungasep
v

Advertisements

2 Comments

Tulis Komentar anda dibawah ini, Maaf jika tidak terbalas, silakan hubungi kontak fanspage.. Thanks!

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.